Proliga 2021 Kemungkinan Diundur


Dampak Covid 19

Artikel by on 1 Bulan yang lalu

Featured image

Featured image

 Kompetisi Proliga 2021 kemungkinan akan diundur. Hal ini disebabkan tingginya angka kasus corona Covid-19 di Indonesia.

Seperti diberitakan sebelumnya, Proliga 2021 bakal digelar di Padepokan Voli Jenderal Polisi Kunarto, Sentul, Jawa Barat. Kompetisi bola voli kasta tertinggi di Indonesia tersebut bakal berlangsung dari 31 Januari hingga 28 Februari.

Belum final, jawab Direktur Proliga Hanny S. Surkatty ketika ditanya tentang kabar Proliga 2021 bakal diundur.

Saat ditanyakan kembali jadi ada kemungkinan Proliga 2021 diundur, Hanny mengatakan: Di dunia semuanya tidak ada yang pasti.

Hanny mengakui faktor utama bakal diundurnya Proliga 2021 adalah Covid-19. Faktor Covid-19. Bukan menurun malah tambah banyak, kemungkinan ke depan bisa macam-macam, ucapnya.

Kalau memang Covid-19 tidak melandai, karena kita kumpul di satu tempat, orangnya banyak, nanti izin tidak bisa, kalau ada yang kena, bubar itu semua.

Resikonya gawat itu, gawat, ujar Hanny menambahkan.

Ini bukan soal teknis, tetapi nonteknis. Keselamatan dan kesehatan yang utama. Kalau kondisi begini, siapa yang berani. Itu yang utama.

Hanny mengatakan pihaknya masih melihat situasi lebih dulu untuk menentukan kapan Proliga 2021 tetap digelar jika menang diundur. Kemungkinan sebelum Lebaran atau sesudah Lebaran, ucapnya. Yang pasti kita lihat vaksin Desember dulu.

Kemungkinan-kemungkinan itu sudah dikomunikasikan kepada klub-klub, tetapi belum final. Akhir Oktober keputusan finalnya.

Proliga 2021 bakal digelar dengan mematuhi protokol kesehatan. Setidaknya bakal dilakukan tes Covid-19 selama kompetisi berlangsung.

Paling tidak tiga kali tes Covid-19. Sebelum putaran pertama, sebelum putaran kedua, dan sebelum final.

Tes Covid-19 tidak hanya dilakukan pada pemain dan staf pelatih, tapi juga yang terlibat pada Proliga 2021. Mulai dari panitia penyelenggara, wasit, dan lainnya yang berjumlah sekitar 200 orang di luar pemain.

Untuk tes Covid-19, PBVSI akan bekerja sama dengan rumah sakit. Jika sekali tes memakan biaya Rp 1,5 juta, kali 200 orang berarti Rp 300 juta. Tiga kali tes, dibutuhkan Rp 900 juta.

 

Tagged as


Leave a Reply



Continue reading

Main banner
Now on air
photo

MANTION

Penyiar : Rina Novita

Memberikan edukasi kepada insan muda membuat diri saya selalu belajar banyak hal dengan berbagai pengalaman, ditambah lagi belajar sambil mendengarkan musik adalah salah satu favorite saya. lagu indonesia dan mancanegara sangatlah nyaman ditelinga saya.

Next shows

Now On Air

iNRADIO 99.0 FM

Informasi Inspirasimu

Current track

Title

Artist

Musik And Education
by: Rina Novita
Selasa, 01 Des 2020,